"Api Abadi" Ditemukan di Tuban


colonel's Avatar
Location: www.vivareloadpulsa.com"Api Abadi" Ditemukan di Tuban
Selama ini, kabupaten Tuban, Jawa Timur terkenal sebagai kota seribu goa. Tapi tak hanya itu, Tuban ternyata juga menyimpan pesona yang bisa dikatakan sebagai fenomena alam. Sebab, di desa Maindu, kecamatan Montong, Tuban, terdapat api abadi yang tak kunjung padam.

Api abadi ini baru diketahui hari ini, Minggu, 30 Oktober 2011. Penemuan ini pun membuat warga sekitarnya geger.

Api abadi tersebut diduga muncul dari gas bumi, sebab baunya yang seperti gas elpiji. Gas tersebut diperkirakan berasal dari dari panas bumi yang muncul dari sela-sela tanah.

Khosim, salah satu warga setempat menyatakan, dulunya ada lubang kecil dari tanah yang muncul, dan memiliki bau gas. Lantas warga langsung memberi api, ternyata api tersebut menyala dan tidak bisa dimatikan sehingga langsung dinamakan api abadi.

?Warga yang mengetahui ada lubang gas langsung menyalakan api. Sehingga menyala hingga sekarang,? jelas Khosim.

Khosim melanjutkan, ada lubang tanah di desa setempat yang juga mengeluarkan gas yang juga mudah terbakar. Tercatat ada 8 titik lubang. Namun, untuk saat ini hanya ada satu titik yang dibiarkan oleh warga, dan yang lainnya ditutup dengan plaster semen.

Lokasi api abadi ini, terdapat di tengah persawahan para warga, dengan latar belakang bukit White While (dinding putih). Kalau anak-anak Pramuka mengenal lokasi ini dengan sebutan Van Deer Plash. Jarak tempatnya dari Kabupaten Tuban kurang lebih 30 km.

Sebelumnya, api abadi yang sudah dikenal masyarakat secara luas merupakan api abadi Mrapen. Terletak di kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, api abadi Mrapen merupakan api yang keluar dari tanah, dan tidak akan padam walaupun turun hujan.

Api Mrapen pun digunakan dalam sejumlah acara internasional. Antara lain, pesta olahraga internasional Games of New Emerging Force (Ganefo) pada 1 November 1963. Selain itu, api Mrapen juga digunakan dalam acara Pekan Olahraga Nasional dan upacara hari raya Waisak.
sumber

UPDATE !!!



Hari ini, warga Tuban diramaikan dengan penemuan "api abadi", yang ada di desa Maindu, kecamatan Montong, kabupaten Tuban, Jawa Timur. Ternyata, "api abadi" itu merupakan bekas pengeboran minyak warga Jepang yang akan mengambil minyak di sekitar wilayah itu pada tahun 1981.

Adapum alasan Jepang menghentikan pengoboran minyak lantaran diprediksi hasil minyak itu tidak maksimal.

?Katanya hasil minyaknya itu hanya 50 persen. Jadi tidak diteruskan, dan jadilah api abadi ini,? jelas Pendik, salah satu warga setempat.

Pada tahun 1983, api juga pernah dinyalakan oleh warga Maindu. Namun, api itu sempat dipadamkan sementara waktu. Jika dihitung saat munculnya api tersebut, umurnya sudah puluhan tahun.

Warga Maindu sempat ingin mematikan api tersebut. Tapi setelah dimatikan warga semakin resah. Pasalnya, warga selalu mencium bau gas dari tempat tersebut.

?Kalau dari lubang yang mengeluarkan bau gas tersebut diberi api itu pasti menyala dan tidak menimbulkan bau gas,? imbuhnya.

Kini meski api tersebut terkena air hujan, tak akan kunjung padam. Kecuali lubang itu ditutup, pasti akan padam. ?Hujan berapa kali pun api itu tidak akan mati,? sambungnya.

Hal senada juga dikatakan Khosim, untuk saat ini warga setempat berharap kepada pemerintah setempat api abadi itu diharapkan dijadikan tempat wisata.
berita

Last edited by colonel; Today at 06:55 PM..

View the original article here

0 Response to ""Api Abadi" Ditemukan di Tuban"

Poskan Komentar

kasih komentar yah supaya tulisannya lebih bermutu