Trigana Tutup Penerbangan ke Puncak Jaya

twin otter parkir di lapangan terbang (Lapter) Mulia, kabupaten Puncak Jaya (Antara/ Marcelinus Kelen)

VIVAnews - Meski situasi Mulia, ibukota Puncak Jaya Papua mulai kondusif, pasca penembakan Kapolsek Mulia, AKP Dominggus Otto Awes, maskapai penerbangan Trigana Air yang selama ini melayani rute perintis ke wilayah pedalaman Papua, memilih menutup penerbangan sementara ke Mulia.

"Sejak Sabtu kemarin, penerbangan dari dan menuju Mulia sudah kami tutup, dengan alasan, lokasi bandara Mulia belum pulih total setelah aksi penembakan Kapolsek," ujar Irwan Rochendi, Asisten Manajer Area Trigana Papua, Minggu 30 Oktober.

Lanjut dia, salah satu bukti pihaknya menyatakan kondisi bandara Mulia belum pulih total, karena warga bebas keluar masuk bandara, bahkan hingga runway dan apron. "Situasi di areal bandara belum steril, warga bebas berkeliaran di landasan, padahal itu sangat mengganggu penerbangan," tandasnya.

Menurut dia, penerbangan menuju dan dari Mulia, pasca penembakan Kapolsek, terpaksa dilakukan dengan pengawalan aparat keamanan. "Setelah aksi penembakan, penerbangan ke Mulia mendapat pengawalan ketat, sebelum manajemen memutuskan menutup," ujarnya.

Mengenai batas waktu penutupan penerbangan dari dan ke Mulia, pihaknya belum bisa memastikan kapan akan dibuka kembali. "Tergantung situasi, kalau sudah benar-benar aman, kami akan buka lagi penerbangan
kesana," kata Irwan.

Dengan Trigana Air menutup penerbangan menuju Puncak Jaya, maka semakin sulit menjangkau wilayah pegunungan tersebut. Pasalnya, Maskapai Susi Air sudah lebih dulu menutup seluruh jalur penerbangan di Papua, pasca jatuhnya pesawat mereka di Yahukimo. Laporan: Banjir Ambarita | Papua (adi)

• VIVAnews Belum ada komentar untuk ditampilkan pada artikel ini.

View the original article here

0 Response to "Trigana Tutup Penerbangan ke Puncak Jaya"

Poskan Komentar

kasih komentar yah supaya tulisannya lebih bermutu